Omega-3 mengurangi stres dan melawan penuaan

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan di Molecular Psychiatry, tim peneliti Janice K. Kiecolt-Glaser di Columbus Institute of Behavioral Medicine di Ohio State University College of Medicine menemukan bahwa; Suplementasi omega-3 selama empat bulan pada orang dewasa paruh baya menurunkan kadar kortisol dan peradangan, meningkatkan kadar telomerase dan faktor anti-inflamasi, menurunkan penuaan sel yang diperantarai oleh stres, serta membantu melawan penuaan dan mencegah depresi.

Penelitian ini melibatkan orang-orang yang berisiko tinggi mengalami penuaan yang dipercepat - orang paruh baya yang tidak banyak bergerak dan kelebihan berat badan.

Disregulasi respons stres fisiologis merupakan faktor risiko untuk banyak penyakit fisik dan mental. Stres akut biasanya disertai dengan peningkatan kortisol dan faktor proinflamasi, yang dapat meningkatkan risiko depresi di satu sisi, dan dapat memengaruhi aktivitas telomerase melalui stres oksidatif, yang menyebabkan pemendekan telomer, yang pada gilirannya mendorong penuaan.

Penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa orang dengan kadar asam lemak omega-3 yang lebih tinggi dalam darah cenderung memiliki telomere yang lebih panjang. Pertimbangkan bahwa suplementasi omega-3 dapat mengurangi peradangan dan tingkat stres oksidatif tubuh.

Omega-3 dapat mempertahankan aktivitas telomerase di bawah tekanan

Setelah para peserta menyelesaikan tugas stres sosial tinggi (memberikan pidato dadakan tanpa menggunakan catatan di depan juri dan kamera), para peneliti menemukan bahwa aktivitas telomerase peserta yang tidak mengonsumsi suplemen Omega-3 menurun tajam, sedangkan aktivitas telomerase peserta yang mengonsumsi suplemen Omega-3 relatif tetap dan tidak menunjukkan penurunan yang signifikan. Ini berarti bahwa suplemen Omega-3 bekerja sebagian dengan mempertahankan aktivitas telomerase, yang menjaga integritas kromosom sel dan perbaikan DNA.

Omega-3 dapat menurunkan kadar kortisol yang berhubungan dengan stres

Kadar kortisol yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko penyakit dan penuaan yang lebih tinggi, sehingga para peneliti mengukur kadar kortisol yang berhubungan dengan stres pada partisipan. Meskipun Omega-3 tidak memengaruhi kadar kortisol secara keseluruhan selama fungsi normal, sebelum stres, Omega-3 menurunkan kadar kortisol setelah stres

Temuan ini menunjukkan bahwa suplementasi dengan Omega-3 (2,5 g/ hari, diminum secara oral) dapat mengurangi respons tubuh terhadap kortisol yang berhubungan dengan stres, yaitu, Omega-3 dapat mengurangi efek buruk dari sejumlah besar kortisol yang dilepaskan karena stres pada sistem kardiovaskular, sehingga melawan kerusakan awal kortisol pada sel-sel tubuh.

Banyak penyakit kronis, termasuk hipertensi dan pengapuran arteri koroner, menunjukkan respons kortisol yang berlebihan. Mengurangi respons inflamasi dan pelepasan kortisol yang diinduksi oleh stres dengan suplemen omega-3 dapat membantu mencegah penyakit kronis dan depresi.

Omega-3 mengurangi peradangan dalam tubuh

Para peneliti mengukur perubahan interleukin 6 dalam percobaan. Interleukin-6 adalah molekul inflamasi yang juga mengindikasikan usia tubuh. Hasil pengukuran menunjukkan bahwa suplementasi dengan dosis Omega-3 yang lebih tinggi (2,5 gram per hari) menurunkan kadar interleukin-6 sebesar 33% setelah partisipan terpapar stres sosial yang tinggi, tetapi tidak ada perubahan signifikan pada kadar interleukin-6 setelah suplementasi dengan dosis yang lebih kecil (1,25 gram per hari).

Oleh karena itu, penelitian eksperimental telah menunjukkan bahwa suplemen Omega-3 dosis tinggi dapat secara efektif mengurangi tingkat interleukin-6, sehingga melawan respons inflamasi tubuh yang disebabkan oleh stres sosial, dan dengan demikian membalikkan respons yang berkaitan dengan usia sampai batas tertentu.

Melalui penelitian di atas, suplementasi Omega-3 dapat mengurangi dampak stres sosial pada tubuh dalam tiga aspek, yaitu:

① Mempertahankan aktivitas telomerase, sehingga dapat menjaga integritas kromosom dalam sel, sehingga umur sel dapat diperpanjang secara efektif;

② Mengurangi sekresi hormon yang berhubungan dengan stres dan melindungi sistem kardiovaskular tubuh;

③ Mengurangi tingkat interleukin 6, untuk melawan peradangan dalam tubuh.

Dapat dilihat bahwa suplementasi Omega-3 dapat mencegah efek negatif dari pemicu stres terhadap kesehatan, dan diperlukan untuk melindungi fungsi normal tubuh dan menunda penuaan. Selain itu, dapat membatasi percepatan penuaan yang disebabkan oleh kerusakan kromosom dan peradangan, serta mencegah penyakit yang berkaitan dengan usia seperti penyakit jantung, disfungsi kognitif, dan penyakit metabolik. Sebisa mungkin mengkonsumsi Omega-3 yang cukup, untuk kesehatan dan umur panjang manusia sangat bermanfaat, tetapi karena tubuh sendiri tidak dapat mensintesis, sehingga pilihan suplemen yang tepat untuk digunakan.

Referensi

[1] Horvath S, Erhart W, Brosch M, Ammerpohl O, von Schönfels W, Ahrens M, dkk. Obesitas mempercepat penuaan epigenetik pada hati manusia. Proc Natl Acad Sci. 2014; 111: 15538-43.

[2] MadisonAA, BeluryMA, AndridgeR, etal. Suplementasi Omega3 dan reaktivitas stres penanda biomarker penuaan sel: studi tambahan dari uji coba terkontrol secara acak pada orang dewasa [diterbitkan secara online sebelum dicetak, 2021Apr20]. MolPsikiatri.2021; 10.1038/s41380-021-01077-2.

[3] Turner AI, Smyth N, Hall SJ, Torres SJ, Hussein M, Jayasinghe SU, dkk. Reaktivitas stres psikologis dan hasil kesehatan dan penyakit di masa depan: tinjauan sistematis terhadap bukti-bukti prospektif. Psychoneuroendocrinology.2020;114:104599.

[4] Kiecolt-Glaser JK, Renna ME, Shrout MR, Madison AA. Reaktivitas stres: apa yang mendorong kita lebih tinggi, lebih cepat, dan lebih lama - dan mengapa itu penting. Curr Dir Psychol Sci. 2020; 29: 492-8.].

[5] Aschbacher K, Epel E, Wolkowitz O, Prather A, Puterman E, Dhabhar F. Pemeliharaan pandangan positif selama stres akut melindungi dari reaktivitas pro-inflamasi dan gejala depresi di masa depan. Brain Behav Immun. 2012;26:346-52.]

[6] Epel ES, Lin J, Dhabhar FS, Wolkowitz OM, Puterman E, Karan L, dkk. Dinamika aktivitas telomerase dalam menanggapi stres psikologis akut. Otak Behav Imun. 2010;24:531-9.

[7] Codd V, Nelson CP, Albrecht E, Mangino M, Deelen J, Buxton JL, dkk. Identifikasi tujuh lokus yang mempengaruhi panjang telomer rata-rata dan hubungannya dengan penyakit. Nat Genet. 2013;45:422-7.

[8] Kiecolt-Glaser JK, Epel ES, Belury MA, Andridge R, Lin J, Glaser R, dkk. Asam lemak omega-3, stres oksidatif, dan panjang telomer leukosit: uji coba terkontrol secara acak. Brain Behav Immun. 2013;28:16-24.

Backvita