Ekstrak epimedium icariin

Ekstrak epimedium icariin Metode analisis

Ekstrak epimedium icariin Metode identifikasi lapisan tipis

 Ambil 0,5 g bubuk obat epimedium atau jumlah ekstrak yang sesuai, tambahkan 10 ml etanol, rendam dalam suhu hangat selama 30 menit, saring, evaporasi filtrat hingga kering, tambahkan 1 ml etanol ke residu untuk larut, yang merupakan larutan uji. Timbang zat referensi icariin, larutkan dalam metanol dan encerkan hingga 0,1 mg / ml, yang merupakan larutan zat referensi. Ambil 10 μl masing-masing larutan uji dan larutan referensi, dan letakkan di atas pelat lapisan tipis silika gel H yang sama dengan natrium karboksimetilselulosa sebagai perekat, dan gunakan etil asetat-butanon-asam format-air (10: 1: 1: 1) sebagai zat pengembang, buka lipatan, keluarkan, keringkan, dan periksa di bawah lampu UV (365nm). Dalam kromatogram produk uji, bintik-bintik merah tua yang sama muncul pada posisi yang sesuai dengan kromatogram zat referensi; semprotkan dengan larutan uji Aluminium triklorida, dan kemudian ditempatkan di bawah sinar UV (365nm) untuk diperiksa, bintik-bintik fluoresen oranye-merah yang sama terungkap.

Ekstrak epimedium icariin penentuan kandungan flavonoid total dalam Epimedium dan ekstraknya dengan spektrofotometri

 Timbang dengan tepat zat referensi icariin dan siapkan larutan standar 10ug/ml dengan metanol. Timbang dengan tepat jumlah yang sesuai dari bubuk produk ini (setara dengan sekitar 1 mg icariin), ultrasonik dengan 25 ml metanol selama 30 menit, encerkan hingga volume dalam labu ukur 50 ml, dan saring dengan membran mikro 0,45 μm untuk mempersiapkan pengujian. solusi produk. Ambil larutan uji dan larutan referensi masing-masing, gunakan reagen sebagai blanko, ukur absorbansi pada panjang gelombang 270nm, dan hitung.

Ekstrak epimedium icariin penentuan kandungan icariin dalam Epimedium dan ekstraknya dengan metode HPLC

 Kondisi kromatografi dan uji kesesuaian sistem: Kolom kromatografi ODS25uC18 (4mm × 150mm); fase gerak: asetonitril-air (30:70); panjang gelombang deteksi: 270nm; laju alir: 0,8 ml/menit. Jumlah pelat teoretis berdasarkan icariin tidak kurang dari 1500. Persiapan larutan zat referensi: Timbang dengan tepat zat referensi icariin dan siapkan larutan 0,1 mg / ml dengan metanol. Persiapan larutan uji: Timbang dengan tepat jumlah yang sesuai dari bubuk produk ini (setara dengan sekitar 1 mg icariin), sonikasi dengan 25 ml metanol selama 30 menit, encerkan hingga volume dalam botol pengukur 50 ml, saring dengan filtrasi membran mikro 0,45 μm. Metode penentuan: Suntikkan 10 μl masing-masing larutan uji sampel dan larutan referensi ke dalam instrumen HPLC, dan hitung luas area menggunakan metode standar eksternal.

Ekstrak epimedium efek farmakologis icariin

 1. Efek pada fungsi seksual Ekstrak epimedium memiliki efek tertentu dalam meningkatkan fungsi gonad. Flavonoid seperti icariin memiliki efek mengencangkan ginjal dan memperkuat Yang. 30-1000 μg / l dapat meningkatkan sekresi estradiol oleh sel granulosa folikel, dan 1000 μg / l dapat meningkatkan sekresi kortikosteron oleh sel adrenokortikal. Pada saat yang sama, EPS dapat meningkatkan kadar hormon gonad, terutama meningkatkan kadar FSH.

 2. Meningkatkan fungsi kekebalan tubuh. Ekstrak metanol 50% dari Epimedium dapat menghambat transformasi limfosit. Flavonoid total Epimedium dapat meningkatkan fungsi sel dan antibodi pada tikus dengan "defisiensi Yang", dan secara signifikan meningkatkan fungsi kekebalan sel T manusia. Baik EPS dan EI memiliki efek imunomodulator.

 3. Antioksidan EPS dan EI keduanya memiliki aktivitas antioksidan, yang dapat meningkatkan aktivitas enzim antioksidan dan mengurangi efek produk radikal bebas.

 4. Efek anti-penuaan: Ekstrak epimedium dapat menahan penuaan dan memperpanjang usia dengan memengaruhi perjalanan sel, memperpanjang masa pertumbuhan, mengatur sistem kekebalan dan sekresi, serta meningkatkan metabolisme tubuh dan fungsi berbagai organ.

 5. Efek kardiovaskular: Bagian non-asam amino dari Chemicalbook dalam ekstrak icariol dapat secara signifikan meningkatkan aliran koroner jantung kelinci yang terisolasi. Ramuan dan infus alkohol memiliki efek menurunkan tekanan darah. Icariin dapat secara langsung mengendurkan otot polos pembuluh darah dan melebarkan arteri koroner, arteri femoralis, dan arteri serebral. Mekanisme kerjanya adalah menghambat masuknya ion kalsium ekstraseluler ke dalam otot polos pembuluh darah.

 6. Efek anti-inflamasi dan anti-alergi Ekstrak metanol epimedium dapat secara signifikan mengurangi pembengkakan "radang sendi" putih telur pada tikus dan mengurangi peningkatan permeabilitas kapiler kelinci yang disebabkan oleh histamin. Ini juga dapat menghambat asma alergi pada kelinci percobaan yang disebabkan oleh histamin dan asetilkolin.

 7. Efek pada pertumbuhan tulang. Ekstrak epimedium memiliki aktivitas menghambat osteoklas, sekaligus meningkatkan fungsi osteoblas, meningkatkan pembentukan tulang yang terkalsifikasi, dan meningkatkan sintesis DNA pada sel sumsum tulang, yang tidak hanya dapat mencegah terjadinya pengebirian. Dapat mencegah osteoporosis yang disebabkan oleh tikus dan juga dapat mencegah osteopenia dan osteoporosis yang disebabkan oleh hormon. Penelitian lain telah menunjukkan bahwa injeksi epimedium memiliki efek peningkatan yang signifikan terhadap pertumbuhan tulang paha embrio ayam secara in vitro.

 8. Efek lainnya: Ekstrak kasar epimedium memiliki efek ekspektoran, antitusif, dan antiastatik.

Pemasok Icariin: www.backvita.com
Email: [email protected]
Phone: +86 (029) 8187 2325