Tentang kehidupan matcha di masa lalu dan masa kini

Tahukah Anda sepuluh manfaat utama dari teh matcha

Matcha

In the tea ceremony, “strong tea” uses 4 grams of matcha and 60CC of boiling water, which is a bit like paste. For “thin tea” use 2 grams of matcha and add 60CC of boiling water. You can use the tea whisk to brush out thick foam, very beautiful, refreshing.

In recent decades, people’s understanding of tea has been greatly deepened, and they have a profound understanding of the material nature of tea’s function. In modern times, the toxic side effects of antibiotics and growth hormones are increasingly questioned, tea polyphenols are more and more deeply involved in people’s dietary life with their unique biological functions and “green” nature.

Dalam masyarakat yang serba cepat saat ini, hanya ada sedikit orang yang pergi minum teh dengan pengocok teh, dan lebih banyak matcha yang digunakan untuk membuat berbagai makanan lezat, dan makanan matcha hijau menjadi bunga hijau di atas meja, yang dicari dan dinikmati oleh orang-orang.

Matcha berasal dari Tiongkok, berkembang pada Dinasti Tang dan mencapai puncaknya pada Dinasti Song. Pada awal Dinasti Tang, orang menemukan teh hijau yang dikukus (teh giling), dan juga merumuskan metode untuk mengevaluasi warna dan rasa teh, dan menjadi minuman sehari-hari yang sangat diperlukan bagi orang-orang. Pada Dinasti Song, itu berkembang menjadi perjamuan teh, dan CAI Xiang, ahli teh dan ahli sastra paling terkenal pada waktu itu, mengomentari metode ember teh dalam "Catatan Teh": kocok teh kelompok menjadi potongan-potongan kecil, lalu giling menjadi bubuk halus, saring bubuk teh, ambil dua koin ke dalam cangkir teh panas, masukkan air mendidih, dan buat bunga sup untuk mencicipi warna, aroma, dan rasa.

Rudun Dinasti Qing dan dalam interpretasi Yueyan mengatakan bahwa teh kuno harus sedikit, teh (matcha) adalah sejumput teh, harus memilih satu atau dua makanan ringan buah yang baik, yang disebut makanan ringan, yang disebut teh. Cara minum matcha di sini adalah upacara minum teh Cina pada dinasti Tang dan Song, sehingga dapat dilihat bahwa upacara minum teh Cina (matcha) memiliki sejarah lebih dari 1.000 tahun, beberapa ratus tahun lebih awal dari upacara minum teh Oolong hari ini.

Sejak Dinasti Ming, Cina mulai menyeduh dan minum teh secara populer, upacara minum teh Matcha Cina hilang, kristalisasi peradaban Cina kuno - pabrik teh juga menghilang, matcha Cina membentuk era sejarah, dan menjadi rasa sakit abadi di hati orang-orang teh Cina.

Sebaliknya, MatchaTeh Cina yang diperkenalkan ke Jepang pada akhir abad kesembilan oleh utusan kekaisaran Dinasti Tang, berkembang pesat di Jepang. Orang Jepang telah mengintegrasikan pencicipan teh dengan filosofi agama, moralitas sosial, dan penanaman moral, dan mengangkat minum teh ke tingkat "Tao". Upacara minum teh Jepang yang unik kini telah menjadi ciri khas Jepang, disebut-sebut sebagai hadiah untuk tamu negara, dan disebut-sebut sebagai yang terbaik di Jepang.

Pengocok teh adalah alat untuk mengaduk teh pada zaman dahulu, dan pengocok teh terbuat dari kocokan bambu yang dipotong halus. Di zaman modern, pengocok teh telah menjadi bagian penting dari upacara minum teh Jepang, digunakan untuk mengocok teh bubuk, lalu menuangkan air dingin dalam jumlah yang tepat, dan kemudian dengan cepat mengocok pengocok teh hingga berbusa. Meskipun pengocok teh berukuran kecil, ada banyak kekhawatiran saat menggunakannya, dan kita harus sangat berhati-hati.

Sebenarnya, pengocok teh adalah produk konsumen sekali pakai, tetapi orang Jepang yang menganjurkan ekonomi mengizinkan penggunaan pengocok teh berulang kali dalam praktik upacara minum teh secara umum, tetapi ketika mengadakan acara minum teh besar, ditetapkan bahwa pengocok teh yang baru harus digunakan untuk mengekspresikan pentingnya teh, rasa hormat kepada orang-orang teh, dan pemahaman serta perwujudan semangat upacara minum teh yaitu "keharmonisan, rasa hormat, kejernihan, dan keterasingan."

Meskipun teh biasa mengandung nutrisi yang sangat tinggi, hanya 35% teh yang benar-benar larut dalam air, dan sejumlah besar bahan aktif yang tidak larut dibuang sebagai residu teh. Eksperimen telah menunjukkan bahwa makan teh dapat menyerap lebih banyak nutrisi daripada minum teh, dan semangkuk matcha mengandung lebih banyak nutrisi daripada 30 cangkir teh hijau biasa, sehingga hampir semua guru upacara minum teh di Jepang berumur panjang. Mengganti teh dengan teh bukan hanya merupakan reformasi kebiasaan makan, tetapi juga kebutuhan untuk beradaptasi dengan kehidupan modern yang serba cepat.

Dalam beberapa tahun terakhir, Asosiasi Persahabatan dan Pertukaran Jepang-Tiongkok dan Shanghai Uji Matcha Co, Ltd. telah dengan penuh semangat meluncurkan slogan "Ubah teh menjadi teh", dan secara aktif mempromosikan metode minum teh yang ilmiah, ekonomis, dan sederhana kepada masyarakat.

Dalam masyarakat yang serba cepat saat ini, hanya ada sedikit orang yang pergi minum teh dengan pengocok teh, dan lebih banyak matcha yang digunakan untuk membuat berbagai makanan lezat, dan makanan matcha hijau menjadi bunga hijau di atas meja, yang dicari dan dinikmati oleh orang-orang.

Backvita

pemasok matcha: www.backvita.com
Email: [email protected]
Phone: +86 (029) 8187 2325